Rusak Mobil dan Pukul Polisi Saat Demo Tolak Omnibus Law Cipta Kerja, 6 Pedemo Jadi Tersangka

- 14 Oktober 2020, 17:18 WIB
Polres Metro Tangerang Kota menggelar konferensi pers penetapan 6 tersangka pengrusakan mobil polisi dan pemukulan anggota polisi saat demo tolak Omnibus Law Cipta Kerja pada 8 Oktober 2020 lalu di Mapolres Metro Tangerang Kota, Rabu 14 Oktober 2020. /

KABAR BANTEN - Sebanyak enam (6) orang pedemo dijadikan tersangka karena terlibat dalam aksi anarkis saat demo menolak UU Omnibus Law Cipta Kerja di Kota Tangerang, pada 8 Oktober 2020.

Dalam aksi tersebut mereka melakukan pengrusakan mobil polisi dan pemukulan anggota polisi. Keenam tersangka yang masing-masing berinisial EBP, DG, MTS, MS, S, dan MI tersebut dihadirkan dalam jumpa pers di Mapolrestro Tangerang Kota, Rabu 14 Oktober 2020.

"Dari enam tersangka, empat di antaranya pelajar, satu orang buruh, dan satu pengangguran," ujar Kapolres Metro Tangerang Kota, Kombes Sugeng Hariyanto.

Para tersangka ini memiliki peran berbeda dalam melakukan aksi anarkis yang terjadi dalam demonstrasi penolakan UU Omnibus Law Cipta Kerja di Jalan Daan Mogot, Batuceper, Kota Tangerang.

Baca Juga : Kapolres Metro Tangerang Hingga Polwan Terluka Saat Halau Demonstran di Daan Mogot

Untuk tersangka EBP, berperan menendang dan melempar batu kepada salah satu anggota polisi. Sedangkan tersangka DG juga melempar batu ke arah polisi dan TNI, serta merusak tutup tangki kendaraan Sabhara.

Tersangka MTS melempar batu ke petugas polisi dan melempar botol ke arah mobil patroli Sabhara. Tersangka MS menendang lampu sign depan sebelah kiri mobil patroli Sabhara. Tersangka S naik ke atap mobil dan menginjak-injak mobil patroli. Sementara MI berperan menendang pintu sebelah kiri mobil patroli Shabara sebanyak tiga kali.

Sugeng menuturkan, pihaknya masih mendalami apakah ada indikasi kegiatan aksi anarkis tersebut diorganisir. Pihaknya pun memeriksa percakapan di telepon genggam milik para tersangka.

"Hingga saat ini belum ada indikasi adanya pemberian uang kepada para pelaku dari komunikasi HP yang bersangkutan, hanya bersifat ajakan saja. Belum mendalami sampai kesana, seandainya memang ada yang mendanai akan kita proses," ungkapnya.

Halaman:

Editor: Kasiridho


Tags

Komentar

Terkini

X